Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Syarat, Rukun dan Sunnah Khutbah


A. Syarat Khutbah
  1. Khatib harus suci dari dua hadats
  2. Pakaian khatib harus suci dari najis
  3. Khatib harus menutupi auratnya
  4. Khatib harus berdiri bila kuasa
  5. Khutbah harus dilaksanakan pada waktu dzuhur, sesudah matahari terbit
  6. Khatib harus duduk sebentar dengan thuma'ninah (tenang) di antara dua khutbah
  7. Khatib harus mengeraskan suaranya sewaktu berkhutbah sekira dapat didengar oleh hadirin minimal 40 orang
  8. Khatib harus melaksanakan khutbah dengan berturut-turut antara khutbah pertama dan khutbah kedua, dan antara dua khutbah dengan shalat jum'at
  9. Khatib harus menyampaikan rukun-rukun khutbah dengan bahasa arab, adapun yang selain rukun boleh dengan bahasa daerah masing-masing

B. Rukun Khutbah
  1. Khatib membaca hamdalah, memuji kepada Allah di dalam dua khutbah (khutbah pertama dan khutbah kedua)
  2. Khatib harus membaca shalawat kepada Rasulullah di dalam dua khutbah (khutbah pertama dan khutbah kedua)
  3. Khatib harus berwasiat kepada hadirin agar bertaqwa kepada Allah di dalam dua khutbah (khutbah pertama dan khutbah kedua)
  4. Khatib harus membaca ayat Al-Qur'an pada salah satu dari dua khutbah
  5. Khatib harus membaca do'a untuk seluruh kaum muslimin pada dua khutbah

C. Sunnah Khutbah
  1. Khutbah diucapkan di atas mimbar yang ditempatkan di sebelah kanan mihrab
  2. Khatib hendaknya mengucapkan salam setelah berdiri di atas mimbar
  3. Khatib hendaknya duduk sewaktu adzan dikumandangkan oleh bilal
  4. Khatib hendaknya memegang tongkat dengan tangan kirinya
  5. Khatib hendaknya menyampaikan khutbahnya dengan suara yang baik sehingga mudah dipahami dan diambil manfaatnya oleh para hadirin
  6. Khatib hendaknya tidak memperpanjang khutbahnya
  7. Khatib hendaknya mengeraskan suaranya melebihi dari yang wajib